COIGA BARU

Menu

Menu1

Sabtu, 02 Mei 2015

PSM tolak Tim Transisi kelola ISL

Sumber Asli -- C0I - PSM Makassar menolak tim transisi bentukan Menpora untuk mengelola kompetisi Indonesia Super League (ISL) atau QNB League karena tidak memiliki afiliasi dengan federasi sepak bola dunia (FIFA).


Direktur Klub PSM, Sumirlan, di Makassar, Jumat, mengatakan percuma menggelar kompetisi jika pada akhirnya tidak mendapat pengakuan dari FIFA atau AFC. Sebab kompetisi seperti itu tidak akan bisa berlaga di level internasional atau hanya bersifat lokal.

"Kami baru saja mendengar kabar kompetisi diputar pada 9 Mei 2015 tapi bukan di bawah kendali PSSI namun tim transisi. Apakah Menpora menjamin jika liga dikelola tim transisi tidak mendapat sanksi dari FIFA. Percuma menggelar kompetisi jika tidak punya sasaran seperti tampil di ajang AFC," katanya.

Selain itu, kata dia, jika tim transisi yang mengelola liga maka pertanyaannya dimana nantinya mengambil perangkat pertandingan seperti halnya wasit yang justru merupakan bagian dari PSSI.

Untuk itu, dirinya berharap agar Menpora bisa memperhatikan lebih seksama. Sebab ribuan orang menggantungkan hidupnya dari sepak bola. Jika tidak ada kejelasan maka kemana para pemain mendapatkan penghidupan.

Sebaliknya, kata dia, pihak klub juga kesulitan untuk menggaji pemain jika tidak ada kompetisi. Melihat kondisi itu maka pihaknya berharap agar Menpora ataupun PSSI bisa berdamai demi kemajuan dan kelangsungan hidup masyarakat.

Untuk langkah selanjutnya, kata dia, pihaknya memilih menunggu hasil rapat Exco PSSI yang akan dilaksanakan pada 2-3 Mei 2015. Pihaknya berharap agar kondisi seperti ini bisa berakhir baik demi kemajuan persepak-bolaan nasional.

"Infonya memang direncanakan digelar 9 Mei. Namun kami akan melihat dulu hasil rapat exco sebelum mengambil keputusan resmi," ujar Sumirlan yang turut hadir dalam aksi main bola jalanan bersama ribuan suporter PSM Makassar.

Terkait aksi main bola jalanan, Manajemen juga mendukung aksi itu dan berharap bisa menjadi perhatian Menpora sehingga bisa mengambil keputusan yang baik demi sepak bola Indonesia.

"Aksi suporter PSM ini harus dilihat Menpora agar bisa memahami kondisi yang kita alami. Pemberhentian liga ini bukan hanya merugikan tim namun juga sejumlah masyarakat seperti penjual asongan, tukang parkir dan sebagainya," jelasnya.

Dalam aksi yang dimulai sekitar pukul 14.00 Wita itu bukan hanya dihadiri para kalangan suporter namun juga melibatkan para pemain PSM dan PSM U-21. Selain itu terlihat pula Asisten Pelatih PSM Assegaf Razak yang juga hadir meramaikan aksi ini.

Untuk pemain PSM sendiri yang terlihat hadir merupakan para pemain inti tim Juku Eja diantaranya Kapten PSM, Syamsul Chaeruddin, Ponaryo Astaman, M Rahmat, Rasyid Bakri, termasuk pemain yang belum lama bergabung yakni Tommy Rifka.

Adapun untuk tim PSM U-21 seluruhnya hadir dan melakukan aksi main bola di jalan Jenderal Sudirman tersebut.
- ***
========= Dukungan untuk Cinta Olahraga Indonesia bisa dikirimkan langsung melalui: BANK BCA KCP PALMERAH NO REKENING 2291569317 BANK MANDIRINO REKENING 102-00-9003867-7 =========
-->

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BERITA TOP

KAMI dari COI melayani pembuatan PRESS RELEASE atau TULISAN OLAHRAGA dan siap membantu menggelar JUMPA PERS dengan mengundang wartawan media cetak dan televisi sesuai pilihan Anda. CP: 082110068127 atau email ke akumemangcoi@yahoo.com

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA