COIGA BARU

Menu

Menu1

Jumat, 11 Maret 2016

Kemenpora : klub bebas tentukan pilihan kompetisi (Harusnya Tegas Bilang Pilih Yang Menang Secara Hukum Di MA)

>
--> Sumber Asli -- C0I - Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) tidak akan memaksa klub yang hadir dalam rapat koordinasi Tim Transisi dengan klub di Wisma Kemenpora, Jakarta, Jumat untuk mengikuti semua program yang ditawarkan termasuk turun pada kompetisi yang digagas.


"Tidak ada tekanan. Klub bebas menentukan kompetisi mana yang akan diikuti. Jika mengikuti kompetisi bentukan pemerintah, itu lebih baik," kata Kepala Komunikasi Publik Kemenpora, Gatot S Dewa Broto usai mengikuti rapat koordinasi Tim Transisi.

Rapat koordinasi Tim Transisi ini diikuti 40 klub yang ada di Indonesia dan satu diantaranya adalah perwakilan klub Indonesia Super League (ISL) yaitu Semen Padang. Dalam rapat tersebut dipaparkan rencana pelaksana kompetisi yang diprakarsai lembaga bentukan pemerintah itu.

Sesuai dengan rencana, kompetisi bentukan Tim Transisi ini akan digulirkan Agustus. Hanya saja, hingga saat ini jumlah klub yang akan turun dibelum ditetapkan karena proses pendaftaran baru dibuka. Semua klub diperbolehkan daftar, namun untuk turun dikompetisi harus lolos kualifikasi.

Menurut Gatot, kompetisi yang digagas oleh Tim Transisi ini merupakan tindak lanjut dari turnamen yang telah digelar sebelumnya. Hanya saja, kompetisi ini belum menjadi produk hukum karena belum ditetapkan oleh Menpora.

"Yang jelas, tidak ada ikatan apapun pada klub yang datang kesini (rapat koordinasi Tim Transisi). Kami berharap PSSI bisa memahami hal ini," kata mantan Deputi V Bidang Harmonisasi dan Kemitraan Kemenpora itu.

Pada rapat koordinasi ini selain Tim Transisi mensosialisasikan programnya juga dijadikan oleh klub untuk meminta ketegasan pemerintah dalam menyelesaikan permasalahan sepak bola nasional. Pihak klub meminta pemerintah tegas karena tidak ingin kejadian lama kembali terulang.

Perwakilan klub yang cukup keras dalam menyampaikan pendapatkanya adalah PSS Sleman. Klub asal Yogjakarkan ini berada dipersiapangan karena harus secepatnya menentukan pilihan untuk turun di kompetisi Indonesia Soccer Championship (ISC) atau turun dikompetisi bentukan Tim Transisi.

"Besok pagi kami harus ada kesanggupan turun ISC. Kami ibaratkan posisi saat ini ngene salah, ngono salah," ucap manajer operasional PSS Sleman, Rumadi di sela rapat koordinasi dengan Tim Transisi.

ISC yang diprakarsai oleh PT Gelora Trisula Semesta yang merupakan reinkarnasi PT. Liga Indonesia akan digulirkan 15 April nanti. Kompetisi ini terbagi dua grup yaitu ISC A untuk klub ISL dan ISC B untuk klub Divisi Utama yang salah satunya adalah PSS Sleman.
***
========= Dukungan untuk Cinta Olahraga Indonesia bisa dikirimkan langsung melalui: BANK BCA KCP PALMERAH NO REKENING 2291569317 BANK MANDIRINO REKENING 102-00-9003867-7 =========
-->

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BERITA TOP

KAMI dari COI melayani pembuatan PRESS RELEASE atau TULISAN OLAHRAGA dan siap membantu menggelar JUMPA PERS dengan mengundang wartawan media cetak dan televisi sesuai pilihan Anda. CP: 082110068127 atau email ke akumemangcoi@yahoo.com

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA