COIGA BARU

Menu

Menu1

Jumat, 08 April 2016

Sirkuit Shanghai Bukan Hal Baru Bagi Rio Haryanto

>
--> Sumber Asli -- C0I - Pebalap Indonesia yang tergabung dalam tim Manor Racing Rio Haryanto merasa lebih percaya diri setelah memahami dan menyesuaikan diri dengan teknologi mobil Formula Satu.

"Butuh waktu menyesuaikan teknologi, misalnya kalau di GP2 hanya empat tombol, di F1 ada 30 tombol. Setelah menyesuaikan teknologi merasa lebih pede dengan mobil," katanya di Jakarta, Kamis (7/4) malam.

Tantangan terbesar, menurut pebalap 23 tahun itu, adalah mengatur bahan bahan bakar karena kini perlombaan F1 tidak ada pengisian bahan bakar selama laga berlangsung.

"Mengatur bahan bakar itu cukup susah karena tidak ingin terlalu pelan, tetapi tidak ingin juga terlalu cepat, jadi harus mempertimbangkan itu," tuturnya.

Meski sebelumnya terdapat persoalan pada sistem driveline mesin mobil MRT05-nya, dia mengatakan bahwa kini mobil yang dia kendarai tersebut tidak memiliki masalah dan dapat dipacu dengan maksimal.

Setelah berlaga di Australia dan Bahrain, Rio selanjutnya akan berlaga di Shanghai, Tiongkok pada tanggal 15 sampai dengan 17 April 2016.

Dalam perlombaan itu, dia mampu mencapai hasil yang lebih baik.

Untuk persiapan sebelum menghadapi laga itu, dia mengaku tidak ada yang spesial, hanya menjaga kondisi fisik dan staminaa karena lap yang akan dilalui lebih banyak dibanding tahun lalu saat dia belum di F1.

"Kalau strategi saat ini terlalu cepat untuk memutuskan," tuturnya.

Sementara itu, sirkuit di Shanghai bukan hal baru bagi Rio Haryanto karena anak bungsu dari empat bersaudara itu pernah tampil di sana saat turun di Formula Asia pada tahun 2008.

Babak kualifikasi akan digelar pada hari Sabtu (16/4) pukul 15.00 hingga 16.00 waktu setempat, sedangkan lombanya digelar Minggu (17/4) pukul 14.00 waktu setempat. Sirkuit di Tiongkok ini memiliki panjang lintasan 5.451 kilometer.

Berdiskusi 

 Rio Haryanto mengaku sering berdiskusi dengan rekan dalam tim Manor Racing Pascal Wehrlein untuk mendapatkan hasil perlombaan terbaik.

"Persaingan tentu karena Pascal juga ingin yang terbaik. Akan tetapi di tim kami berdua sering diskusi yang terbaik untuk tim," kata Rio di Jakarta, Kamis (7/4) malam.

Ia dan Pascal saling memberikan masukan atas performa dalam perlombaan dan saling memicu agar lebih disiplin.

Selain dengan Pascal, Rio juga sering berdiskusi dengan manajemen dan timnya untuk strategi selama menjalani laga.

Dari dua perlombaan di Melbourne, Australia dan Bahrain, pebalap berusia 23 tahun itu mengatakan bahwa dirinya telah mengambil banyak pengalaman dan lebih percaya diri.

"Sekarang lebih pede dengan mobil, semoga seri selanjutnya bisa tampil lebih baik," katanya.

Sementara itu, Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro menuturkan bahwa pihaknya terus menjaga komunikasi dengan tim Manor Racing agar Rio dapat bertanding dengan maksimal.

"Kami komunikasi intens dengan Manor tentang standar sisi teknis agar bisa bertanding secara maksimum. Apa yang menjadi pertimbangan, diskusi dengan Manor Racing," kata dia.

Pertamina, kata dia, memiliki ekspektasi hasil lomba yang lebih baik oleh Rio dan Pascal dalam laga di Shanghai, 15 sampai dengan 17 April 2016.
***
========= Dukungan untuk Cinta Olahraga Indonesia bisa dikirimkan langsung melalui: BANK BCA KCP PALMERAH NO REKENING 2291569317 BANK MANDIRINO REKENING 102-00-9003867-7 =========
-->

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BERITA TOP

KAMI dari COI melayani pembuatan PRESS RELEASE atau TULISAN OLAHRAGA dan siap membantu menggelar JUMPA PERS dengan mengundang wartawan media cetak dan televisi sesuai pilihan Anda. CP: 082110068127 atau email ke akumemangcoi@yahoo.com

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA