COIGA BARU

Menu

Menu1

Sabtu, 10 Desember 2016

FINAL PIALA AFF 2016: Indonesia Punya Modal Untuk Juara


Sumber Asli -- C0I - Tim nasional sepakbola Indonesia menghadapi tugas berat pada final Piala AFF 2016 yang akan berlangsung tandang dan kandang, 14 dan 17 Desember mendatang. Pasukan Garuda harus bertemu favorit juara Thailand. Apalagi Thailand pernah mengalahkan Indonesia 4-2 pada babak penyisihan grup. Namun ingat, selama bola masih bundar, apa pun bisa terjadi. Termasuk Indonesia menjadi juara.


            Kemudian kondisi juga telah berubah. Suasana di final pun berbbeda dengan babak penyisihan. Indonesia pun telah berubah setelah sempat terseok-seok di penyisihan mampu melangkah dengan tegar ke final.
            Menurut penilaian pelatih Persija Jakarta dan  mantan asisten pelatih Timnas U-23 ini,, M Zein Alhadad, skuat Alfred Riedl punya modal bagus menghadapi Thailand.
"Kepercayaan diri dan penampilan pemain tengah menanjak. Secara umum penampilan Thailand sedikit di atas Indonesia. Tapi, dalam sepak bola, yang penting adalah hasil akhir bukan permainan atau menguasai pertandingan," ujar Mamak, sapaan akrab M Zein kepada Bola.com di Makassar, Kamis (8/12/2016).
            Mamak merujuk hasil leg kedua antara Vietnam versus Timnas Indonesia di Hanoi. Vietnam, yang mendominasi dan terus menekan sepanjang pertandingan, harus menerima hasil akhir yakni gagal ke final.
            Di lain pihak, Mamak memiliki catatan khusus terkait penampilan Boaz Salossa dkk. selama Piala AFF 2016, khususnya di leg kedua semifinal. "Saya salut dengan semangat dan militansi yang diperlihatkan para pemain. Tapi, hal itu belum cukup untuk menghadapi tim sekelas Thailand," katanya.
            Menurut Mamak, Indonesia masih memiliki kelemahan dalam transisi antara menyerang dan bertahan. "Itu karena koordinasi dan kombinasi antara lini depan dan tengah tidak berjalan mulus. Akhirnya, organisasi permainan yang diperlihatkan Indonesia tidak optimal," jelasnya.
            Mamak mengambil contoh pada aksi Boaz. Di matanya, belum ada saling pengertian yang baik antara Boaz dengan gelandang yang bertugas melayaninya.
"Saya melihat ketika Boaz menerima "umpan daerah", padahal saat itu dia ingin mendapat "umpan kaki", begitu pula sebaliknya," papar Mamak.
            Meski masih menyimpan kelemahan, Mamak berharap Alfred Riedl mempertahankan formasi dua jangkar, Manahati Lestusen dan Bayu Pradana. "Selain pembenahan pada transisi, saya menyarankan Manahati dan Bayu harus berani sesekali melepaskan tendangan ke gawang lawan," katanya.
            Mamak juga melontarkan pujiannya kepada duet bek sentral, Fachrudin Aryanto dan Hansamu Yama. "Fachrudin jeli dalam membaca pergerakan lawan sedangkan Hansamu punya skill dan ketenangan dalam menghalau serangan lawan," jelasnya.
            Meski begitu, Mamak menambahkan kelebihan kedua bek sentral ini belum cukup untuk meredam kekuatan serangan Thailand yang bertumpu pada Teerasil Dangda. "Hansamu dan Fachrudin wajib saling mengingatkan kapan harus mengintersep lawan atau melakukan delay," paparnya.
            Menurut Mamak, dengan formasi empat pemain di lini belakang, butuh kedisiplinan dalam menjalankan strategi. Terutama bila lawan sudah berada dalam area 16.
            "Saya menilai sosok Hansamu yang pas untuk mengawal Teerasil di area pertahanan. Tapi, dia harus mendapat dukungan dari orang kedua untuk antisipasi bila Teerasil mampu melepaskan diri," katanya.
            Sementara itu, meski pernah melontarkan usulan kepada Alfred Riedl agar memainkan Andritany Adhiyaksa, Mamak tetap memilih Kurnia Meiga sebagai kiper utama di final.
           "Layaknya semua partai final, pengalaman juga salah penentu selain kemampuan individu. Setelah dinilai tampil minor, saya melihat dalam dua partai terakhir Kurnia Meiga mampu menunjukkan kapasitasnya sebagai kiper utama Indonesia," papar Mamak.
            Di mata Mamak, dua gol Vietnam yang terjadi bukan karena kesalahan pribadi Meiga. "Itu yang saya bilang tadi, koordinasi lini belakang Timnas Indonesia dipersolid. Juga ketepatan waktu kapan ambil lawan atau hanya melakukan delay," pungkasnya mengakhiri pembicaraan. (CO-1)

***
========= Dukungan untuk Cinta Olahraga Indonesia bisa dikirimkan langsung melalui: BANK BCA KCP PALMERAH NO REKENING 2291569317 BANK MANDIRINO REKENING 102-00-9003867-7 =========
-->

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BERITA TOP

KAMI dari COI melayani pembuatan PRESS RELEASE atau TULISAN OLAHRAGA dan siap membantu menggelar JUMPA PERS dengan mengundang wartawan media cetak dan televisi sesuai pilihan Anda. CP: 082110068127 atau email ke akumemangcoi@yahoo.com

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA

Pengelola: CV FORTIN MAKMUR SEJAHTERA